Wednesday, April 22, 2020

Menulis dan Menerbitkan Buku oleh Bapak Edi S. Mulyanta

Rabu, 22 April 2020
Rangkuman Kuliah bapak Edi S. Mulyanta S.Si, M.T.
Menulis dan Menerbitkan Buku di Penerbit Andi Yogyakarta
By Nani Kusmiyati

edis


CV Moderator

Bapak Edi S. Mulyanta S.Si, M.T. adalah Publishing Consultant Andi Publisher. Beliau lahir di Yogyakarta, tanggal 24 Mei 1969. Telah berkeluarga dan memiliki dua orang putri dan satu orang putra. Narasumber memiliki hobi membaca, menulis, olah raga dan musik. Jika ingin keep in touch dengan beliau dapat melalui Fb atau Blog beliau dengan alamat sebagai berikut :

Fb             : https://www.facebook.com/edis.mulyanta
Blog          : www.sobatambyar.com



Beliau lulus S1 Geografi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta 1994 dan Magister Teknologi Informasi Fak. Elektro UGM Yogyakarta 2006.
Narasumber memiliki banyak penugasan dengan berbagai profesi dan di institusi yang berbeda di Semarang dan Yogyakarta. Beberapa jabatan tersebut yaitu sebagai :
      1. Staff LitBang Komputer PT. Wahana Semarang 1994-2000 
      2.  Staff EDP  PT. Sanggar Film Semarang 1995-2001 
      3.  Ka. Lab. Komputer STMIK Proactive Yogyakarta 2001-2002. 
      4.  Dosen  Tamu Akademi Teknologi Kulit Yogyakarta 2002.
      5.   Staff Net Business PT. Bayu Indra Grafika Yogyakarta 2002 
      6. Staff  Litbang Penerbitan ANDI Jogjakarta 2003-2004 
              7. Product Development Penerbitan ANDI Jogjakarta 2004-2006. 
             8. Ka. Biro Penerbitan Buku Umum (PBU) Andi Jogjakarta 2006-2007. 
      9. Manager Operasional PBU ANDI Jogjakarta 2008 – 2019. 
             10. Publishing  Consultant Andi Publisher 2020- Sekarang.
Karya tulis buku, dapat dilihat di : 
Buku-bukunya dengan judul : (1) Lebih Mahir Word 2019, Untuk Penulisan Ilmiah, 2019. (2) Lebih Kreatif dengan Adobe Photoshop CS4 2008, (3) Corel Draw X4 2008, (4) Teknik Modern Fotografi Digital 2007, (5) Pengolahan Digital Image dengan Photoshop CS3 2007, (6) Menyusun Karya Tulis Ilmiah Menggunakan MS Office Word, 2006, (7) Special Workshop: Teknik Airbrush Menggunakan Photoshop CS2 2005, (8) Menjadi Desainer Layout Andal dengan Adobe InDesign CS 2005, (9) Pengenalan Protokol Jaringan Wireless Komputer 2005, (10) Trik & Teknik Profesional CorelDraw 12 2004, (11) Kupas Tuntas Ponsel Anda 2003.
Demikian CV narasumber, selanjutnya kuliah dimulai.

Seperti biasa Om Jay sebagai penyelanggara membuka salam dan memperkenalkan narasumber dengan mengirimkan CV narasumber dan beberapa info bagi non ASN yang ingin menjadi guru PMI di Malaysia juga gambaran tentang Penerbit Andi Yogyakarta. Dan sebagai moderator adalah Mr Bambs.

Dan Tema kuliah “Menulis dan Menerbitkan Buku.”
Selanjutnya narasumber menyampaikan kuliah dengan menjelaskan bagaimana menerbitkan buku.

Saat ini penerbitan sedang betul-betul di uji ketahanannya, terutama kondisi terkini di outlet penerbitan tutup karena pandemi yang luar biasa mengubah haluan secara mendadak.

Darah penerbitan adalah karya tulis dari penulisnya, dimana dari karya tulis tersebut dapat diubah menjadi sebuah media buku yang dapat dinikmati pembacanya melalui outlet-outlet pemasaran baik toko buku, kampus, sekolah, dan pembaca secara langsung.

Setiap penerbit telah dipercayakan ISBN dari perpustakaan nasional, sebagai penanda setiap terbitannya, dan dinaungi di bawah IKAPI sebagai lembaga yang ditunjuk pemerintah untuk mewadahi setiap penerbit di luar penerbit kampus.
Penerbit di bawah IKAPI secara alamiah memilih jalur masing-masing sesuai passionnya dalam menerbitkan buku.

Sebagai penulis, sebaiknya memahami ciri khas terbitan setiap penerbit. Tentunya bertujuan agar tulisannya sesuai dengan misi penerbit tersebut. Walaupun ada penerbit yang dapat menerbitkan segala tema di setiap terbitannya.

Penulis, dapat mengirimkan usulan dan proposal terlebih dahulu untuk menjajagi apakah jalur tulisannya sudah sesuai dengan visi dan misi penerbitan belum. Hal ini untuk menghemat waktu dan biaya dalam memersiapkan tulisannya.

Setiap penerbit, mempunyai SOP dalam memilah, memilih tulisan untuk dijadikan komoditas industri, dengan tujuan utama tentunya adalah terbitannya dapat terserap di pasar dengan cepat. Penerbit mempunyai peta pasar yang dia rekam dari outlet-outletnya, sehingga instink penerbitan yang telah lama bergelut di bidangnya akan semakin terasah. Dari melihat judul, outline, dan siapa penulis, terkadang penerbit dapat memproyeksikan pasar buku yang menjadi sasarannya. Kunci pertama bagi penulis adalah pemilihan judul yang baik, pasar sasaran yang akan dituju, kemudian lakukan sedikit riset pesaing, sehingga dapat dengan gamblang ditawarkan ke penerbit. Apalagi tema yang ditulis tersebut ternyata tema yang baru, perlu tambahan data riset kecil yang tidak gampang untuk memengaruhi penerbit. Penerbit lebih cenderung mencari tema yang secara data pemasaran sudah ada, sehingga gambling dalam membiayai penerbitannya mempunyai resiko yang semakin kecil untuk tidak terserap di pasar. Kirimkan ke beberapa penerbit, apabila penulis belum berpengalaman bekerjasama dengan penerbit. Penerbit akan menyeleksi tulisan, dengan beberapa pertimbangan. Paling banyak porsi pemasaran sebagai pertimbangan utamanya. Berikan sedikit penjelasan pasar sasaran, dengan data-data angka akan lebih menarik.

Sebagai contoh, saat ini buku yang sangat dicari adalah buku tentang Covid-19. Cari secepatnya apa, bagaimana, virus tersebut. Apakah buku yang kita tulis betul2 mempunyai manfaat pada pembaca. 

Pesaing buku apakah sudah ada apa belum. Penulis perintis pertama biasanya dapat menikmati pasar awal yang cukup menarik. Biasanya tulisan pertama mempunyai kualitas yang belum baik, akan tetapi mengejar momen yang cukup  bagus. Penulis follower biasanya mempunyai penyajian materi yang lebih baik  akan tetapi terkadang menikmati pasar sisa dari para penulis perintis. Penulis perintis effort awal lebih banyak, dan terkadang mempunyai risiko tidak laku juga besar. Penerbit akan sangat tergantung dari tawaran awal dalam proposal dalam menentukan penerbitannya.

Poposal buku akan semakin sempurnya, jika penulis telah melakukan proses tulisan bukunya minimal 50% dari rencana keseluruhan. Supaya proses penyelesaian tulisannya tidak terlalu lama. Penerbit biasanya memberikan waktu yang beragam untuk menyelesaikan tulisan tersebut. Banyak penulis yang menebar proposal banyak, akan tetapi finishing tulisannya lambat. Hal ini akan menghambat proses produksi bukunya, sehingga terkadang penerbit akan memilih tulisan yang lebih dahulu selesai. Hal inilah diperlukan manajemen waktu penyelesaian tulisan penulis, supaya dapat segera diproses di penerbitannya. Proses penerbitan cukup panjang waktunya, dari administrasi penerbitan awal, editing, setting layout, desain cover, dan proses produksi. Tanpa ada antrian proses penerbitan buku memakan waktu antara 2 minggu hingga 1 bulan paling lama. Yang membuat lama adalah proses antrian, baik dari sisi penulis maupun beberapa bagian di penerbitan.

Pada proses administrasi penerbitan, yang perlu dipersiapkan adalah:
Kelengkapan naskah, dari Judul-Sub Judul, Nama Pengarang, Kata Pengantar, Prakata, Daftar Isi, Bab, hingga Sinopsis. Penulis harus jeli melengkapi hal demikian, karena biasanya sebelum lengkap, proses selanjutnya tidak akan dijalankan.

Proses editing, akan terbantukan dengan pengetahuan ejaan, pemilihan kata, kalimat, paragraf hingga hirarki bab yang baik dari penulis. Kelemahan penulis biasanya tidak clear saat menentukan hirarki bab, paragraf, kalimat, kata, dan pemilihan fontasi. Editor akan membantu hal tersebut, akan tetapi apabila penulis telah menata dengan baik, maka kerja editor akan lebih fokus ke dalam bagaimana memilih efektifan kalimat, dan struktur bab yang baik.

Setting layout juga mempunyai peranan yang penting, karena menentukan ukuran buku, jumlah halaman, dan keindahan halaman per halaman. Titik krusial ada di sini, karena dengan pengaturan halaman yang baik, makan harga buku akan dapat efektif di tentukan. Harga buku yang menarik, akan cukup mempengaruhi pembeli dalam memutuskan akan menikmati buku tersebut atau meninggalkannya.

Desain cover, juga mempunyai peranan strategis dalam sebuah buku. Apalagi tipikal pembeli buku di Indonesia adalah didasarkan dari keindahan dan seberapa menarik cover buku. Tipikal pembaca buku di Indonesia adalah, sight seeing, sehingga cover sangat penting sekali dalam pemasaran buku. Setiap penerbit mempunyai data juga bagaimana cover yang menarik, dan terbukti mendongkrak pemasaran.

Saat proofing, penulis sebaiknya memberikan beberapa perbaikan ide untuk lebih memperkuat pasar buku yang ditulisnya. Kerjasama yang baik dari penulis, dan pengetahuan data dari penerbit akan dapat menentukan keberhasilan tulisan untuk terserap di pasar. Akan tetapi dari pengalaman kami, tidak ada buku Best Seller yang By Design.

Artinya, banyak buku Best Seller di Indonesia, terkadang karena karunia semata... Jadi jangan takut menawarkan tulisan anda ke penerbit karena pada dasarnya penerbit juga trial and error dalam menerbitkan buknya. Hanya pengalaman, dan intuisi terkadang membantu untuk menghindari kerugian akibat terbitannya tidak laku di pasar.

Demikian pengetahuan yang disampaikan narasumber, dan diharapkan dapat memberikan pengetahuan dalam mencoba memasukkan tulisannya ke penerbit-penerbit di Indonesia.

Demikian kuliah yang disampaikan oleh narasumber, selanjutnya proses tanya jawab.

Kunci yang harus disiasati oleh penulis pemula, dalam melakukan tambahan data riset kecil yang berguna untuk memengaruhi penerbit agar mau menerbitkan buku tersebut yaitu melalui Riset pasar yang dilakukan pertama kali dan hal terpenting adalah siapa sasarannya. Buku sekolah pasarnya sangat besar sekali, di banding buku masak.

Kemudian pesaing, buku dengan pasar besar pesaingnya banyak, nah ini perlu strategi pemosisian kedalaman materi. Apakah buku kita lengkap, atau hanya buku pengayaan. Perlu diputuskan segera, supaya tidak terjadi tabrakan materi buku dengan pesaing.

Selanjutnya narasumber menjelaskan tentang Kondisi bidang penerbitan sekarang selama masa pandemi ini sangat berat sekali. Hampir 90 % outlet penerbitan sekarang tutup. Kampus dan sekoah tutup semua tidak ada aktifitas. Omzet kami betul-betul turun hingga ke titik nadir. Kami harus berjuang hingga 3 bulan ke depan untuk menanti masa panen di tahun ajaran baru.

Dalam 3 bulan ke depan merupakan titik hidup mati penerbitan, karena jika tidak dapat melewatinya, banyak sekali penerbit di bawah IKAPI akan gulung tikar.

Sementara pasar On Line di Indonesia belum tumbuh untuk pasar buku, sehingga kami harus menahan lapar sejenak untuk 3 bulan ke depan semoga pandemi ini akan reda.

Apakah tulisan yang dibukukan adalah buah dari karya tulis, berarti seperti tesis, PTK dan penelitian-penelitian yang telah dilakukan, dapat dibukukan dan apakah hasil penelitian juga ikut disertakan dalam isi buku tersebut?
Hasil penelitian, biasanya tergantung sekali dengan tujuan penelitian dan hasilnya. Pasar penelitian di Indonesia sangat kecil sekali, sehingga terkadang pasar yang di dituju adalah pasar captive market, atau pasar yang sudah memahami betul materi bahasan. Pasar ini disebut niche market atau pasar ceruk.

Buku yang terbukti masih laku di Toko Buku dan menjadi Rangking pertama adalah buku Anak, buku dongeng, cerita bergambar, komik. Kami sarankan buku yang mempunyai value bagus untuk pendidikan karakter. Kemudian buku, keagamaan, motivasi, dan buku sekolah.

Yang menjadi prioritas pertama tulisan adalah peristiwa. Kami tidak sengaja menemukan tulisan tentang Virus, saat corona di Wuhan bulan Desember 19 dan Januari 20, ada penulis kami yang telah melakukan riset tersebut. Dan buku kami yang best seller saat ini adalah buku Covid-19, walaupun kualitas tulisannya belum begitu sempurna.

Buku Laskar Pelangi, adalah buku terlaris di Indonesia, timing yang tepat saat itu adalah adanya Muktamar Muhammadiyah, dan buku itu meledak luar biasa dari mulut ke mulut awalnya, word of mouth. ingat Muhammadiyah umatnya luarbiasa.. nah itulah target awal buku tersebut.

Banyak penulis yang menebar proposal banyak, akan tetapi finishing tulisannya lambat. Hal ini akan menghambat proses produksi bukunya, sehingga terkadang penerbit akan memilih tulisan yang lebih dahulu selesai. Hal inilah diperlukan manajemen waktu penyelesaian tulisan penulis, supaya dapat segera diproses di penerbitannya.

Strateginya, saat menulis proposal, materi buku harus sebagian besar telah tertuliskan baik dalam bentuk draft atau masih outline detail. Sehingga waktu penyelesain dari usulan ke naskah lengkap tidak terlalu lama, untuk mengejar momen. Usulkan beberapa bab yang telah di tulis sebagai tambahan informasi ke penerbit, sehingga penerbit akan tahu gaya tulis penulis tersebut. 

Aturan penulisan untuk buku  bisa diterbitkan, atau pedoman penulisan buku yg dipersyaratkan oleh penerbit  Andi adalah tata letak dengan mengikuti aturan internal Andi, dan untuk buku pendidikan mengikuti aturan-aturan yang ada disesuaikan dengan tingkat jenjang pendidikan.

Ada beberapa aturan fontasi, jenis gambar, jenis illustrasi yang harus dipenuhi untuk terbitan buku pelajaran. Selain itu aturan tata letak biasanya diatur secara internal penerbitan, mengikuti tema buku yang diusulkan.

Penulis dapat memberikan kisi-kisi tata letak yang diinginkan, misalnya jenis huruf, kolom, text book, atau side note dan lain-lain. Kemudian akan diterjemahkan oleh desainer layout kami untuk disesuaikan dengan mesin-mesin cetak. Sebelum cetak, biasanya penulis akan diminta melakukan proofing materi, sebelum diproduksi massal. 

Jika kita mengirim 1 tulisan kebeberapa penerbit, kemudian tulisan tersebut juga diterima oleh beberapa penerbit. Cara menyikapinya :

Pertimbangkan skala pasar penerbitannya sebelum memutuskan salah satu penerbit yang dipilih untuk menerbitkan buku. Penerbit skala nasional akan lebih menguntungkan secara keuangan, karena akan tersebar di seluruh penjuru toko buku. 

Pertimbangan ke dua, siapa penerbit yang tercepat memutuskan menerima itulah yang dipilih. Untk buku-buku momen tertentu hal ini diperlukan, misalnya momen Ujian Nasional (walaupun sudah dihapus), Momen penerimaan PNS dll.
Visi dan misinya dari pernerbit Andy Yogyakarta: Kami penerbit buku pendidikan baik dari pendidikan dasar menengah hingga perguruan tinggi. Di samping itu kami juga menerbitkan buku umum, non politik dan non agama.

Buku yang diterima adalah buku yang punya life cycle atau daur hidup yang panjang, karena akan menguntungkan di jangka yang amat panjang. Buku trending topic, biasanya berumur pendek dan jarang sekali terjadi cetak ulang atau repeat order dari toko buku, sehingga cepat berlalu momennya. Buku kami yang abadi adalah buku referensi untuk perguruan tinggi, ada yang berumur 30 th masih bagus pasarnya.

Kelemahan antologi kisah inspiratif, atau antologi cerpen adalah pasar yang sangat kecil. Peminat buku seperti ini biasanya tergantung penulisnya, dalam arti komunitas penulis, lingkungan social medianya, sehingga market sasarannya menjadi kecil atau niche market.

Tapi jangan berkecil hati, Raditya Dika awalnya dipandang sebelah mata oleh penerbit, karena beliau hanya nulis blog-blog yang tidak bermutu, tapi Fun buat generasi milenial. Awalnya pasarnya niche market, akan tetapi berkembang social medianya karena followernya banyak. Akhirnya bukunya best seller semuanya, walaupun secara value naskahnya kurang bagus, tapi nilai pasarnya sangat besar.

Naskah Motivasi, termasuk naskah primadona, karena menghasilkan keuntungan yang luar biasa. Apalagi jika penulisnya rajin promosi karena motivator terkenal, bukunya bak kacang goreng.

Buku motivasi, cukup menarik semua penerbit. Akan tetapi tergantung kreativitas penulis dalam memaparkan ide-idenya. Buku motivasi yang baik pasarnya, memang melekat pada nama-nama terntentu di Indonesia. Dulu ada Mario Teguh, di mana bukunya luar biasa tanggapan pembacanya. Tung Desem Waringin, sangat fenomenal. Akan tetapi ternyata buku-buku motivasi tidak pernah surut terbitannya. Terbukti buku motivasi-motivasi berbasis agama, menjadi trend yang luar biasa. Kreativitas penulis menjadi tumpuan utama buku motivasi, sehingga jangan ragu-ragu brainstorming dengan penerbit untuk menerbitkan buku motivasi di Indonesia. Cari peluang-peluang baru saat Pandemi Covid-19 yang memorak porandakan motivasi kita. Hal ini adalah lahan yang luar biasa untuk membuat buku motivasi.

Demikian kuliah dan sesi tanya jawab, karena keterbatasan waktu bagi peserta yang ingin bertanya dapat menghubungi narasumber langsung di 08112936864 atau email di edis.mulyanta@gmail.com

Semoga bermanfaat.


29 comments:

  1. Alhamdulillah dapat pwngethuan tambahan dari pak edi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih OM Jay atas bimbingannya,. sukses selalu unt OM Jay

      Delete
  2. Replies
    1. Haa haaa biasa saja, maklum sedikit dikebut

      Delete
  3. Materi dri mal ke mlm smakin seru, sangt menjwab kbutuhan pserta. Makin banyak pngetahuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali, banyak ilmu yang di dapat dari manapun

      Delete
  4. Replies
    1. http://usmanalamsyah.blogspot.com/2020/04/bagaimana-menerbitkan-buku.html

      Delete
  5. Terimakasih telah berbagi. Semoga karya tulisnya semakin mantap.

    ReplyDelete
  6. mantap...

    https://etiknurintobantarbolangpemalang.blogspot.com/2020/04/cara-menulis-dan-menerbitkan-buku-di.html

    ReplyDelete

Jenis Penelitian Evaluasi 1

Jenis Penelitian Evaluasi Sugiono (2015) mengutip dari pendapat Kidder (1981), "there are many different types of evaluation depending ...